Bahan – Bahan Pembuatan sabun

Bahan - Bahan  Pembuatan sabun

Sabun adalah salah satu senyawa kimia tertua yang pernah dikenal. Sabun sendiri sebenarnya tidak pernah ditemukan, tetapi di balik pengembangan campuran senyawa alkali dan lemak / minyak. Nah sebelum membahas lebih dalam seputar bahan pembuatan sabun, kami ingin merekomendasikan situs betberry sebagai situs taruhan online terbaik jika anda ingin mencari situs taruhan online.

Bahan pembuatan sabun terdiri dari dua jenis, yaitu bahan baku dan bahan pendukung. Bahan baku dalam pembuatan sabun adalah minyak atau lemak dan alkali (dasar). bahan pendukung dalam pembuatan sabun digunakan untuk meningkatkan kualitas sabun produk, baik dari segi penggunaan maupun daya tarik. bahan pendukung yang biasa digunakan dalam proses pembuatan sabun termasuk natrium klorida, natrium karbonat, natrium fosfat, penyedap, dan pewarnaan.
sabun sabun dibuat dengan reaksi berikut:

Reaksi saponifikasi alkali menggunakan trigliserida adalah reaksi dengan alkali (NaOH atau KOH), yang menghasilkan sabun dan gliserin. Reaksi saponifikasi dapat ditulis sebagai berikut:

C3H5 (OOCR) 3 + 3 NaOH -> C3H5 (OH) 3 + 3 NaOOCR

Bereaksi terhadap pembuatan sabun atau produk saponifikasi sabun sebagai produk utama dan gliserin sebagai produk sampingan. Gliserin sebagai produk sampingan juga memiliki nilai jual. sabun adalah garam yang terbentuk dari asam lemak dan alkali. Sabun dengan berat molekul rendah yang mudah larut lebih mudah dan memiliki struktur sabun yang keras. Sabun memiliki kelarutan yang tinggi dalam air, tetapi sabun yang tidak larut menjadi partikel yang lebih kecil tetapi larut dalam bentuk ionik.

Sabun umumnya dikenal dalam dua bentuk, sabun cair dan sabun padat. Perbedaan utama antara kedua bentuk sabun alkali yang digunakan dalam reaksi pembuatan sabun. Sabun padat menggunakan natrium hidroksida / natrium hidroksida (NaOH), sedangkan sabun cair menggunakan kalium hidroksida (KOH) sebagai alkali. Selain itu, jenis minyak yang digunakan seperti dalam bentuk sabun yang diproduksi. Minyak kelapa akan menghasilkan sabun keras seperti minyak kedelai, minyak kacang dan biji kapas.

Bahan baku: minyak / lemak

Minyak / lemak adalah senyawa lipid yang memiliki struktur ester gliserol. Dalam proses pembuatan sabun, minyak atau bahan berlemak yang digunakan adalah minyak nabati atau lemak hewani. Perbedaan antara minyak dan lemak adalah penampilan kedua dalam ruang keadaan. Minyak akan menjadi cair pada suhu kamar (± 28 ° C), sedangkan lemak padat.

lemak hewani dan minyak nabati adalah senyawa trigliserida. Trigliserida yang biasa digunakan sebagai bahan baku pembuatan sabun adalah asam lemak yang memiliki panjang rantai karbon 12 hingga 18. Asam lemak dengan panjang rantai karbon kurang dari 12 akan menyebabkan iritasi kulit, sedangkan rantai karbon lebih dari 18 akan menjadi sabun yang keras dan sulit larut dalam air. Kandungan asam lemak tak jenuh seperti sabun oleat, asam linoleat dan linolenat menyebabkan terlalu rentan terhadap oksidasi dalam kondisi atmosfer sehingga sabun menjadi tengik. Asam lemak tak jenuh memiliki ikatan rangkap yang memiliki titik leleh lebih rendah daripada asam lemak jenuh tidak memiliki ikatan rangkap, sehingga sabun yang dihasilkan juga akan lebih fleksibel dan lebih mudah meleleh pada suhu tinggi.

Minyak atau lemak

Sabun

Jumlah minyak atau lemak yang digunakan dalam proses pembuatan sabun harus dibatasi karena berbagai alasan, seperti kelayakan ekonomi, spesifikasi produk (sabun tidak mudah teroksidasi, busa mudah, dan mudah larut), dan lainnya. Beberapa jenis minyak atau lemak yang digunakan dalam proses pembuatan sabun meliputi:

1. Tallow

Lemak adalah lemak daging sapi atau domba yang diproduksi oleh industri pengolahan daging sebagai produk sampingan. Kualitas lemak ditentukan oleh warna, judul (suhu pembekuan asam lemak), kandungan FFA, nilai saponifikasi dan jumlah iodin. Lemak dengan kualitas baik biasanya digunakan dalam pembuatan sabun dan lemak dengan kualitas rendah digunakan dalam pembuatan sabun. Asam oleat dan stearat adalah lemak yang paling kaya akan lemak. FFA dari lemak berkisar dari 0,75 hingga 7,0%. Judul dalam lemak umumnya lebih besar dari 40 ° C lemak dengan judul kurang dari 40 ° C dikenal sebagai lemak.

2. Lard

Lemak babi adalah minyak mentah yang masih mengandung banyak asam lemak tak jenuh seperti asam oleat (60 ~ 65%) dan asam lemak jenuh seperti asam stearat (35 ~ 40%). Jika digunakan sebagai pengganti lemak, lemak babi harus dihidrogenasi sebagian untuk mengurangi saturasi. Sabun yang terbuat dari lemak babi berwarna putih dan mudah berbusa.

3. Minyak kelapa sawit (CPO)

Minyak kelapa sawit biasa digunakan sebagai pengganti lemak. Minyak kelapa sawit bisa didapat dari memasak kelapa. Minyak kelapa sawit adalah pewarna oranye kemerahan untuk karotenoidnya, sehingga harus digunakan sebagai bahan baku untuk produksi sabun, terlebih dahulu pucat. Sabun 100% minyak sawit akan sulit dan mengembang. Karena itu, jika ingin digunakan sebagai bahan baku pembuatan sabun, minyak sawit harus dicampur dengan bahan lain.

4. Coconut Oil (minyak kelapa)

Minyak kelapa adalah minyak nabati yang sering digunakan dalam industri pembuatan sabun. Minyak kuning pucat dan kelapa diperoleh dengan mengekstraksi daging buah kering (kelapa). Minyak kelapa memiliki kandungan asam lemak jenuh yang tinggi, terutama asam laurat, sehingga minyak kelapa sawit tahan terhadap oksidasi yang menyebabkan tengik. Minyak kelapa juga mengandung asam lemak caproate, caprylate dan capric.

5. Palm kernel  (minyak inti sawit)

minyak inti sawit berasal dari inti sawit. minyak inti sawit mengandung minyak kenari kelapa dengan asam lemak serupa sehingga dapat digunakan sebagai pengganti minyak sawit. minyak inti sawit memiliki kandungan asam lemak tak jenuh yang tinggi dan rantai pendek asam lemak kurang dari minyak kelapa.

6. Stearin minyak sawit (palm stearin oil)

minyak kelapa sawit stearin diproduksi dari asam lemak, ekstrak minyak sawit dengan aseton dan heksana sebagai pelarut. Kandungan asam lemak dalam minyak stearin.

7. Minyak Laut

Minyak laut berasal dari mamalia laut (paus) dan ikan. minyak laut memiliki kandungan asam lemak tak jenuh yang tinggi, sehingga harus dihidrogenasi sebagian sebelum digunakan sebagai bahan baku.
8. Minyak jarak (castor oil).

Minyak ini berasal dari biji jarak dan digunakan untuk membuat sabun transparan.

9. Olive oil (minyak zaitun)

Ekstraksi minyak zaitun berasal dari zaitun. Minyak zaitun berkualitas tinggi memiliki warna kekuningan. Sabun yang berasal dari minyak zaitun memiliki sifat keras tetapi lembut untuk kulit.

10. Campurkan minyak dan lemak

Industri pembuatan sabun biasanya berasal dari campuran minyak dan lemak yang berbeda. Minyak kelapa sering dicampur dengan lemak, karena memiliki sifat tambahan. Minyak kelapa memiliki kandungan asam laurat dan miristat yang tinggi dan dapat membuat busa sabun mudah larut. Kandungan asam lemak stearat dan palmitat yang tinggi akan mengeraskan struktur sabun.

Baca juga : Jenis-jenis sabun beserta kegunaannya